PRODUK

Pabrik Biogas - Reaktor Biogas

Biodigester adalah “mesin Biologis” dimana untuk merobah bahan organik (cair dan padat) menjadi Biogas dan pupuk organik.

Pabrik BIOGAS adalah fasilitas dengan tiga tujuan:

  1. Mengolah bahan organik (cair atau padat) oleh proses biologis.
  2. Menghasilkan gas alam terbarukan untuk penggunaan energi.
  3. Menstabilkan bahan organik untuk penggunaan yang baik sebagai pupuk.

Reaktor Biogas mengubah bahan organik karbon menjadi gas metana metana (CH4) dan karbon dioksida (CO2). Nutrisi dalam bahan organik (N, P, K) tidak dihilangkan dan merupakan produk sampingan (endapan, limbah yang telah diolah). Produk sampingan ini menjadi pupuk organik yang sangat baik.

Model utama yang dikembangkan oleh BIOTEC:

Pabrik Kompos

Pengomposan adalah sebuah teknik pengolahan produk sampingan organik (padat).

Tujuan dari proses pengomposan adalah:

  • Mengurangi volume dan berat dari material yang akan diangkut.
  • Menstabilkan bahan organik untuk mengubahnya menjadi kompos.
  • Menggantikan pupuk kimia di lapangan.
  • Mengendalikan bau.
  • Mengembalikan nutrisi ke tanah.
  • Menguapkan limbah cair dan endapan/lumpur.

Tergantung pada bahan baku, lahan yang tersedia, lingkungan, kondisi cuaca, tujuan dan kebijakan industri, para insinyur BIOTEC merancang pabrik pengkomposan dengan sistem pemutar dari depan (sistem tradisional), dengan pemutar dari samping dan / atau dengan aerasi.

Model:

Sistem Pemupukan Organic Cair

Agar limbah cair dan limbah padat tidak dibuang di sungai atau tempat pembuangan, perlu menemukan cara untuk mengembalikan bahan organik dan nutrisi ke dalam tanah. Agronomi dan teknik pertanian adalah bagian untuk mengelola lingkungan dan sanitasi. Pemupukan dengan bahan organik segar atau bahan komposit organic merupakan praktik yang umum di bidang pertanian di seluruh dunia. Pemupukan Organik cair kurang dikenal namun sama-sama penting.

Ketika pengaplikasian teknologi pupuk organik cair tidak memuaskan karena alasan teknis atau keuangan, insinyur BIOTEC memberikan solusi inovatif untuk pengaplikasian pupuk organik. Prinsip-prinsip dan fiturnya sebagian besar tergantung pada jenis tanaman. Ini adalah kasus “FORLIM” ® (Liquid Organic Fertilisation Monitored System), yang memungkinkan pengaplikasian limbah dan lumpur yang telah diolah dari reaktor biogas dengan suatu cara yang terkendali pada perkebunan. FORLIM menggunakan sistem komputer (SCADA) dan GIS atau Geographical Information System (Sistem Informasi Geografis) yang memungkinkan pengendalian dan pelacakan secara on line untuk proses pemupukan.

FORLIM menyediakan laporan berkala tentang pemupukan untuk pihak manajemen dan / atau otoritas lingkungan.

Dosis nutrisi per hektar per tahun sama dengan dosis yang digunakan untuk pemupukan kimia.

PEMUPUKAN ORGANIK CAIR dapat mencapai:
Urutan besarnya menurut tanaman:

Pengeringan Bio-Evapo

Dalam banyak kasus, Otoritas Lingkungan tidak mengizinkan pembuangan apa pun ke sungai (ini sering terjadi dengan tebu tebu) atau meminta tingkat penghapusan COD, BOD, N atau P yang begitu tinggi sehingga CAPEX dan OPEX pabrik pengolahan air limbah membuat agribisnis tidak lagi kompetitif. .

Dengan mitra teknologinya SSP dari India (sspindia.com), sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam penguapan dan pengeringan (untuk makanan, aroma dan limbah), BIOTEC mengembangkan konsep ZERO DISCHARGE MILLING berkat limbah BIO-EVAPO-DRYING.

BIOTEC / SSP mengembangkan tiga teknologi:

  1. Pengomposan bersama dengan biomassa padat.
    • Contoh: Vinasses dengan lumpur tebu / POME dengan EFB di industri kelapa sawit (kunjungi brosur kompos kami).
  2. Penguapan limbah cair mentah (dalam evaporator Multi-efek – MEE) dan Pengeringan Contoh: Transformasi POME menjadi pakan ternak (serbuk) Sangat nyaman jika uap buang tersedia setelah turbin uap.
  3. Bio-evapo-pengeringan Prinsipnya adalah sebagai berikut:
  1. Stage 1: Methanisation of the effluents to generate fuel gas and to concentrate it in nutrients (by a factor 3 to 4, on average). Consequently, an effluent with 3% K2O, for example, ends up having 12%.
  2. Stage 2: Evaporation of the methanized effluent, using the biogas as fuel. The evaporator delivers a “digestate” concentrated in nutrients, which 25 to 40% dry matter (DM) depending on the case. The evaporators are MEE (Multi-Effect Evaporators) with low energy consumption.
  3. Stage 3: Drying the “digestate”, until producing a very fine powder with only 5% humidity. The dryers are “SPRAY DRYERS” or “PADDLE DRYERS” (mixing MEE concentrate with sludge cake) and use the same biogas as fuel.
Sebuah instalasi yang baik harus dioperasikan dengan benar untuk mendapatkan hasil yang maximal. BIOTEC berkomitmen kepada para konsumen dan akan mengoperasikan Pabrik Biogas untuk dua tahun pertama. Dengan cara ini Pabrik Biogas akan beroperasi sesuai dengan kinerja yang telah dirancang dan tim operasional dari konsumen dapat diberikan pelatihan.

BIOTEC mengoperasikan pabrik menggunakan dua model:

  • Menghindari pembuangan apa pun selain air kental mengkristal.
  • Mencapai swasembada energi dari proses pengeringan evapo, setidaknya untuk limbah COD tinggi, seperti vinass dan limbah sawit.
  • Memproduksi pupuk hayati bernilai tambah tinggi.

Kasus aplikasi yang ideal untuk PENGERINGAN BIO adalah vinil distilasi (pembersih bekas pakai) dan limbah pabrik kelapa sawit, karena COD tinggi dan normativitas yang ketat di beberapa negara seperti India dan Malaysia. SSP memiliki kepemimpinan dunia dalam penguapan dan pengeringan limbah metanisasi dan telah melengkapi 14 penyulingan di India dalam 8 tahun terakhir.

SSP juga merupakan pemimpin dalam evapo-pengeringan limbah yang kompleks, berbahaya atau halus seperti limbah farmasi atau lindi TPA. Dalam hal ini limbah cair dengan beban organik rendah, kami biasanya memilih untuk menguapkan dan mengeringkan limbah mentah, tanpa metanisasi sebelumnya, karena produksi biogas tidak akan cukup untuk bahan bakar peralatan dan karena tujuannya bukan untuk memproduksi pupuk hayati tetapi hanya menyelesaikan masalah lingkungan utama.

LAYANAN

PENERAPAN

BIOTEC mendesain, membangun, mengimplementasikan, mengawasi, menginokulasi, dan menugaskan solusinya pada skala industri.

Dua modalitas:

1. Turnkey penuh / parsial:

BIOTEC bertanggung jawab atas keseluruhan proyek, mulai dari desain dan konstruksi pabrik hingga commissioning.

Sebagai pilihan, klien dapat melakukan pekerjaan sipil dan / atau membeli beberapa peralatan secara langsung.

2. Rekayasa Integral (EPC-EPCM):

Meliputi: desain, pengawasan pekerjaan, inokulasi, start-up (commissioning).

Dapat juga menyertakan, sebagai opsi, dukungan untuk pembelian dan / atau manajemen proyek.

OPERASI

BIOTEC biasanya mengoperasikan pabriknya hingga dua tahun, atau mendukung kliennya dalam operasi rutin setiap saat. Dengan cara ini, BIOTEC berkomitmen dengan KPI untuk jangka waktu yang lama dan klien mendapatkan keuntungan dari pengalamannya dan dari peningkatan teknologi dari tahun ke tahun.

Jelas lebih nyaman bagi operator instalasi (biogas, pengomposan, pemupukan atau pengeringan hayati) untuk mendapatkan dukungan permanen dari perancang (di tempat atau jarak jauh).

Dua modalitas:

  • Pengelolaan:

BIOTEC berpartisipasi dalam operasi dengan stafnya sendiri, memimpin dan melatih tim klien.

  • Pengawasan:

Pemantauan on-line (sistem SCADA) dengan audit berkala.

BIOTEC merancang dan membangun dengan mempertimbangkan pengoperasian.

LAYANAN KHUSUS:

1. Rekayasa konseptual / Studi kelayakan / Audit:

Ketika klien tidak ditentukan sebelumnya tentang proyek yang akan dilaksanakan untuk mengolah dan menghargai limbah dan limbah, BIOTEC menyarankan untuk menyewa fase awal “rekayasa konseptual” untuk mengevaluasi opsi, dengan keuntungan, kerugian dan perkiraan biaya, mencari yang terbaik sesuai dengan kasus spesifiknya. Fase ini membutuhkan pengalaman yang luas dari semua teknologi yang tersedia dan biayanya.

BIOTEC mendirikan dua PERUSAHAAN KONSULTASI untuk melakukan pekerjaan khusus itu.

Lihat jendela «KONSULTASI» di situs WEB ini serta brosur dan situs WEB EVE (Teknik Valorisasi Efluen) dan POME.

Lihat Brosur “EVE”                                Lihat Brosur “POME”

2. Proyek CDM (Mekanisme Pembangunan Bersih):

BIOTEC telah menjadi pemimpin dunia dalam proyek CDM untuk penangkapan metana di agro-industri antara tahun 2006 dan 2012, selama periode Protokol Kyoto, dan khususnya di industri minyak sawit untuk mengurangi emisi Gas Rumah Kaca.

Delapan proyek biogas BIOTEC telah didaftarkan oleh UNFCCC (PBB) sebagai CDM selama periode tersebut, dengan rata-rata penangkapan metana sebesar 40.000 ton CO2 per proyek per tahun.

Proyek Eecopalsa di Honduras (# 492 dari daftar CDM), yang ditugaskan oleh BIOTEC pada Agustus 2006, telah menjadi yang pertama untuk industri minyak sawit. Sudah dioperasikan oleh BIOTEC selama lima tahun, artinya selama periode KYOTO. Oleh karena itu, BIOTEC mengawasi lima audit tahunan, mencapai jumlah maksimum CER (Sertifikat) yang diizinkan oleh PDD (Dokumen Desain Proyek) setiap tahun.

See Document “CDM references”

Hits: 7